Di dalam Dokumen Whitney Houston yang Mengesan Kebangkitan dan Kejatuhan Meteoriknya (EKSKLUSIF)

Biasanya apabila pembuat filem dokumentari memutuskan suatu projek, itu adalah topik yang mereka minati atau mereka merasakan bahawa ketidakadilan perlu dibetulkan. Tetapi dalam kes Kevin Macdonald dan Whitney Houston , subjek filem terbarunya, Whitney , ia dimulakan dengan apa yang paling mungkin digambarkan sebagai ... sikap tidak peduli.

«Ia adalah proses yang tidak biasa, 'akui Kevin dalam temu bual eksklusif, yang kreditnya merangkumi dokumentari pemenang Anugerah Akademi Satu Hari pada bulan September (1999) dan keseronokan bencana Laut Hitam (2014), «kerana saya bukan peminat Whitney Houston sebelum ini. Saya suka beberapa lagunya. Saya rasa seperti banyak orang generasi saya, jika anda fikir anda hebat pada tahun 80-an, anda menangkis mendengar Whitney Houston, tetapi mungkin anda menyukainya dan mendengarkannya ketika tidak ada orang di sekitar, anda tahu? »





(Kredit Foto: Getty Images)



Dia mengakui bahawa dia juga kehilangan simpati padanya dengan cara di akhir kariernya, kerana tindakan yang menjadikan Whitney menjadi makanan tabloid, termasuk tugasnya masuk dan keluar dari pemulihan akibat ketagihan dadah. Baru ketika dia bercakap dengan ejennya, Nicole David, dia menjadi tertarik untuk membuat dokumentari mengenai dirinya.

'Dia adalah orang yang meyakinkan saya bahawa itu adalah filem yang patut dibuat,' kata pembuat filem kelahiran Scotland itu. 'Dan saya rasa itu kerana dia berkata,' Saya lebih mencintai Whitney Houston daripada orang lain yang pernah saya wakili, dan saya tidak pernah memahaminya. Dan saya berasa sangat teruk kerana saya tidak memahaminya, dan, saya mahu tahu siapa dia. ' begitu menarik perhatian saya sebagai pembuat filem - jemputan semacam itu - dan juga teka-teki dan misteri itu. Oleh itu, saya mula tidak bersimpati dengannya dalam beberapa cara, dan saya fikir pada akhir proses saya benar-benar jatuh cinta padanya. Dia benar-benar adalah salah satu seniman nyanyian terhebat pada separuh kedua abad ke-20, dan dia harus diakui demikian. '

Cabarannya adalah menimbulkan rasa simpati.

Walaupun dengan perubahan hati seperti itu, nampaknya sukar untuk melukis potret simpati seseorang yang, dari perspektif orang ramai, nampaknya memiliki semuanya dan pada hakikatnya membuang semua itu untuk menikmati penggunaan dadah yang akhirnya mengorbankan nyawanya .



(Kredit Foto: Getty Images)

«Ia adalah sukar dalam satu cara, 'dia mengakui,' tetapi juga yang anda gambarkan adalah bentuk klasik dari tragedi yang akan kembali ke Shakespeare. Ia menonton yang terbaik, paling indah, paling terang, dan terkaya, dan melihat mereka kehilangan semuanya dan menjadi rendah. Dan entah bagaimana manusia terpaksa dengan kisah-kisah itu. Mengapa begitu, saya tidak tahu - anda mesti bertanya kepada ahli psikologi - tetapi kami juga. Dan itu adalah salah satu tarikan cerita Whitney: ada semacam, 'Di sana tetapi kerana rahmat Tuhan pergi, saya' berkualiti. Ada saat-saat membuat filem di mana saya merasa sukar untuk menyukainya, dan itu adalah perkara yang sangat tidak selesa ketika anda membuat filem mengenai seseorang. Biasanya saya membuat filem mengenai seseorang yang sangat saya kagumi dan sukai, atau apa sahaja. Apa gunanya menghabiskan satu setengah tahun untuk menemani seseorang yang anda jangan suka? »

Roadside Views, pengedar filem, komen, «Whitney Houston memecahkan lebih banyak rekod industri muzik daripada penyanyi wanita lain dalam sejarah. Dia juga membintangi beberapa filem blockbuster sebelum kariernya yang cemerlang memberi jalan keluar dalam kehidupan peribadi yang bermasalah. Dia selamat dari perkahwinan dengan penyanyi R&B Bobby Brown , penyalahgunaan dadah, perceraian, pemisah dari ayahnya, pemulihan, TV realiti, dan lawatan kemunculan semula yang teruk. Dia meninggal dunia di bilik mandi hotel Beverly Hills yang dikelilingi oleh perancang dadah pada usia 48 tahun. Selama bertahun-tahun, berjuta-juta peminat bergelut dengan misteri: Mengapa bakat sekali seumur hidup ini seolah-olah mensabotaj masa depannya yang cerah? »

(Kredit Foto: Getty Images)

Kevin menyatakan dokumentari, 'Ada beberapa masa sukar membuatnya, tetapi saya selalu keluar dari ujung yang lain, dan saya harap itulah pengalaman yang ditonton oleh penonton adalah mereka melihat versi Whitney Houston yang jauh lebih manusiawi dan rentan, dan yang sangat berbeza dari perspektif tabloid pada dirinya. Sangat berbeza tentunya daripada gambar ikoniknya. Harapannya adalah bahawa dengan lebih memahaminya, mereka dapat memaafkannya. Mudah-mudahan, akhirnya, orang akan kembali kepada muzik. Mengapa mesti membuat filem seperti ini sekiranya anda tidak akan membuat orang lebih menghargai muzik dan memikirkan muzik dengan cara yang berbeza? Di mana adakah kekuatan suara itu berasal? Dari mana kesan emosi suara itu? Ini berasal dari semua pengalaman yang dia alami dalam hidupnya. '

Setelah membinanya, orang ramai seolah-olah merobohkannya.

Yang membawa kepada salah satu momen dokumentari yang paling mengejutkan, salah satu persembahan langsung terakhirnya di mana suaranya hilang; tidak juga gema bekas dirinya, menyebabkan penonton yang terjual benar-benar mencemoohnya.

'Ini sungguh memilukan,' kata Kevin. «Rasanya seperti perkara mitos, bukan? Anda mempunyai orang ini yang, seperti yang dikatakan oleh ibunya, Tuhan menyentuh dan memberinya suara ini. Dan kemudian suara itu hilang. Sudah ditinggalkan. Sepertinya Tuhan telah meninggalkannya. Apa yang tinggal dari hidupnya? Oleh itu, pada masa itu ada tempat lain untuk dia pergi tetapi untuk mati? Sangat menyedihkan. '

Salah satu kejayaan filem ini adalah cara ia seolah-olah menjadi contoh busur bintang yang sebenarnya: seorang wanita datang ke tempat kejadian dengan bakat dan semua orang terus memperhatikannya, mengubahnya menjadi sensasi, tetapi perkara segera mulai ke selatan, semua orang - dari media hingga orang ramai - bersedia untuk menjatuhkannya. Bagi Kevin, antara filem yang paling 'mengerikan' adalah apabila anda melihat petikan dari rancangan seperti Lelaki Keluarga dan Malam Sabtu Siaran Langsung yang mengejek Whitney dan pertempurannya dengan ketagihan.

(Kredit Foto: Getty Images)

'Setelah anda melihatnya dari sudut pandangannya, anda akan berfikir,' Ya Tuhan, betapa kejamnya! '' Dia merenung. 'Saya tidak fikir anda membuat filem untuk mempunyai pelajaran di dalamnya, tetapi mungkin di sana adalah satu pelajaran yang perlu dipelajari mengenai kepekaan media mengenai kehidupan peribadi orang, dan menyedari bahawa anda boleh mempengaruhi mereka secara emosional. '

Salah satu detik paling berkesan Whitney adalah ketika Bobby Brown diwawancara dan dia hanya enggan mengakui penggunaan dadah dalam kematian Whitney, menyatakan bahawa ia tidak ada kaitan dengan dadah. Apa yang anda lihat adalah seseorang yang penuh dengan penolakan.

«Saya meninggalkannya, kerana kadang-kadang ketika orang jangan katakan apa-apa, itu lebih mendedahkan daripada ketika mereka memberi anda banyak bulu, 'jelas Kevin. “Saya fikir itu hanya menceritakan bagaimana dia seperti seorang, dan sikapnya adalah sikap penolakan. Ini memberitahu anda lebih banyak daripada meminta dia memberi anda alasan untuk mengenainya.

(Kredit Foto: Getty Images)

'Yang benar adalah bahawa saya tidak fikir Bobby Brown adalah lelaki jahat yang semua orang melukisnya,' tambahnya. 'Itu selalu gambarnya,' Budak nakal Bobby, dia merosakkan Whitney. 'Saya rasa filem itu jelas, itu tidak benar. Whitney jatuh cinta kepadanya, Whitney benda untuk bersamanya, Whitney tetap bersamanya ketika ada orang yang waras akan keluar dari situ. Dan dia memperkenalkan dia kepada ubat-ubatan, sebenarnya, bukan sebaliknya. Dia sudah menjadi pengguna berat, dan, seperti yang dikatakan oleh saudaranya Michael, 'Kami berlari-lari di sekitar Bobby. Dia ringan berbanding kita dari segi dadah. Bagi saya, cara saya mentafsirkan Bobby adalah dia seorang yang sangat tidak selamat dan selalu bimbang tentang bagaimana dia terjumpa, dan dia bukan lelaki yang cukup besar untuk benar-benar jujur ​​terhadap dirinya dan ke dirinya. Salah satu momen paling tragis, yang akan disedari oleh banyak wanita yang berjaya, adalah saat di mana Debra Martin Chase, yang merupakan pengeluar Whitney di syarikat pengeluarannya, mengatakan hal ini, 'Untuk menjayakan perkahwinan, dia harus turun untuk menariknya. Dia harus membuat dirinya kelihatan kecil sehingga dia merasa lebih besar. ''

Lebih banyak kesukaran dari kehidupan awal Whitney terungkap, termasuk fakta bahawa dia didera secara seksual.

Sama mengejutkannya ialah penyataan bahawa Whitney, pada masa mudanya, didera secara seksual oleh ibu saudaranya, Dee Dee Warwick (saudara perempuan Dionne). Kevin memperincikan, «Itu adalah sesuatu yang keluar sepanjang perjalanan filem ini, tetapi sangat lewat dalam prosesnya. Saya mendapat wawancara terakhir kira-kira dua minggu sebelum saya selesai mengedit dan itu membuat saya perlu menyemak semula semua perkara dalam filem ini. Saya ingin penonton mempunyai pengalaman mendengar di mana mereka berada, seperti, 'Baiklah, itu masuk akal untuk banyak perkara yang belum masuk akal sebelumnya, '' itulah pengalaman yang saya alami semasa membuatnya. Saya juga fikir jika filem ini dibuat pada masa yang berbeza, tidak ada yang akan menyebut nama. Tetapi dalam masa selepas-Weinstein / post- # MeToo, terasa seperti perkara yang betul untuk dilakukan. »

(Kredit Foto: Getty Images)

Semasa menonton Whitney , penonton akan mengambil dari pengalaman apa pun yang mereka mungkin, tetapi seperti apa pengalaman dokumentari ini bagi mereka yang ditemuramah untuknya ketika mereka memahami aspek Whitney Houston untuk pertama kalinya?

'Apa yang menarik adalah bahawa begitu banyak orang masih menolak, dan bukan hanya Bobby,' kata Kevin. «Saya bercakap dengan 70 orang dan hanya 30 daripadanya ada dalam filem ini. Begitu ramai orang yang tidak rela pergi ke sana. Mereka hanya bertekad untuk tetap berada di permukaan, bertekad untuk memberi anda nafas, dan jelas saya tidak menginginkannya. Saya mahu membuat sesuatu yang lebih benar. Dan beberapa orang yang saya wawancara tiga atau empat kali, seperti saudara-saudaranya, untuk benar-benar masuk ke sana dan benar-benar memahami psikologi dan keadaannya. Orang-orang di sekelilingnya merasa bersalah, sama ada mereka mengakuinya atau tidak.

(Kredit Foto: Getty Images)

'Publisinya, Lynn Volkman,' tutupnya, 'yang merupakan seorang wanita yang cantik dan merupakan publisiti Whitney sejak awal, dan bahkan sekarang menjaga harta tanah, berkata kepada saya,' Anda tahu, Kevin, selama 20 tahun saya berbohong kepada akhbar mengenai Whitney. Setiap hari, itu adalah tugas saya. Untuk memberi mereka cerita walaupun mereka tidak mempercayainya. Saya harus memberikan hujah balas kepada mereka mengenai perkara-perkara yang pernah dia lakukan, atau apa saja gosip atau khabar angin. Dan saya terbiasa dengan kebiasaan itu, sehingga sangat sukar untuk mengatakan yang sebenarnya. 'Dan saya rasa itu sama dengan banyak orang. Mereka menyangka bahawa mereka melindunginya, tetapi sebenarnya, mereka mengizinkannya. Dan setelah mereka menyedari hal itu, mereka merasakan sungguh bersalah. »

Whitney dibuka di pawagam pada hari Jumaat, 6 Jun.

  • Teg:
  • Whitney Houston